Skip to main content

Masalah Pendidikan dalam Papua

Masalah Pendidikan kepada Papua

Di Papua adalah pulau yg kurang mendapatkan perhatian dalam hal layanan pendidikannya. Terdapat kasus yg wajib kepada atasi pemerintah terkait menggunakan layanan pendidikan kepada Papua. Kekurangan pengajar sekolah dasar kepada daerah- daerah pedalamanterpencil yg membuahkan proses pembelajaran nir bisa berlangsung menggunakan baik.

Masih poly sekolah dasar kepada daerah terpencil & terisolir belum tersedia tempat tinggal kepala sekolah & tempat tinggal pengajar menjadi akibatnya poly kepala sekolah & pengajar meninggalkan daerah tugas yg membuahkan tingginya nomor ketidakhadiran kepala sekolah & pengajar kepada daerah tugas. Juga yg menjadi kasus pendidikan kepada Papua adalah tingginya nomor tuna aksara atau buta aksara kepada Papua, & masih poly lagi kasus-kasus pendidikan lainnya.

Melihat kasus pendidikan kepada Papua, sebenarnya kunci kasus tadi terletak kepada terbatasnya ketersediaan gedung sekolah menggunakan infrastruktur kepada sejumlah kampung yg beredar Papua & minimnya energi pendidik, menjadi akibatnya hal-hal tadi membuahkan nisbi poly anak Papua yg nir bisa mengenyam pendidikan. Kenyataan tadi menyebabkan poly sekali konflik antara lain yaitu rendahnya homogen-homogen usang sekolah & nomor melek alfabet kepada Papua, masih tingginya nomor tuna aksara atau buta aksara, & sebagainya.

Masalah-kasus yg membelenggu pendidikan kepada Papua akan mengancam potensi anak-anak Papua buat tumbuh menjadi insan yg merdeka. Hak mereka buat memperoleh pendidikan yg layak nir bisa terpenuhi. Apabila keadaan ini permanen dibiarkan tanpa adanya penanganan maka bisa dipastikan anak-anak Papua permanen dibelenggu bundar kebodohan, bahkan akan semakin mengalami keterpurukan.

Melalui pendidikan, menyiapkan asal daya insan buat pembangunan. Namun apa jadinya bila pembangunan kepada Indonesia nir dibarengi menggunakan pembangunan kepada bidang pendidikan? Walaupun pembangunan fisiknya baik, akan tetapi apa gunanya bila masih poly bangsa yg terpuruk implikasi belum bisa memperoleh haknya, galat satunya hak mengenyam pendidikan.

Mengenai kasus energi pendidik yg sangat minim kepada Papua juga sangat memprihatinkan. Padahal misalnya yg kita memahami bahwa pengajar sangat memiliki kiprah dalam global pendidikan. Ruh pendidikan sesungguhnya terletak dipundak pengajar. Bahkan, baik buruknya atau berhasil tidaknya pendidikan hakikatnya terdapat kepada tangan pengajar. Sebab, sosok pengajar memiliki peranan yg strategis dalam mengukir murid menjadi pintar, cerdas, terampil, bermoral & berpengetahuan luas didasarkan  menggunakan tujuan pendidikan nasional.

Jelaslah bahwa langkah pertama & paling krusial buat mengatasi masalah pendidikan kepada Papua adalah konsep pokok pendidikan Papua yg perlu dipikirkan & didiskusikan secara matang. Filosofi pendidikan Papua yg matang & ditujukan buat menjawab konflik kepada masa ini & masa depan akan menyampaikan pendasaran yg bertenaga buat menyusun perencanaan pendidikan kepada Papua. Tanpa pendasaran yg kokoh, pendidikan kepada Papua kehilangan visi yg tegas.

Masalah terbatasnya ketersediaan gedung sekolah menggunakan infrastruktur kepada sejumlah kampung yg beredar Papua wajib lebih diperhatikan pemerintah. Setidaknya pemerintah peduli & sigap turun tangan membantu menangani konflik pendidikan yg terjadi kepada Papua. Salah satu bentuk kepedulian tadi contohnya pemerintah membentuk gedung-gedung sekolah yg layak berserta infrastrukturnya. Terutama kepada kampung atau daerah Papua yg terisolisir & belum pernah dijangkau layanan pendidikan (sekolah). Anak-anak Papua boleh jadi merdeka berdasarkan kebodohan andai saja terdapat syarat minimal, galat satunya tersedianya daerah pendidikan yg layak menggunakan infrastrukrnya & pengajar yg berkompeten yg memungkinkan mereka buat belajar.

Selanjutnya, sekolah yg sudah terdapat dalam arti sudah dipergunakan buat aktivitas pendidikan akan tetapi masih jauh berdasarkan kriteria kelayakan, maka pemerintah juga perlu memperbaikinya agar bisa tercipta pendidikan yg sebenar-benarnya kepada Papua.

Mengenai konflik minimnya pengajar, perlu adanya pendistribusian pengajar yg merata kepada setiap sekolah kepada Papua. Selain itu, pengajar wajib menyadari bahwa mereka adalah abdi negara. Oleh karenanya pengajar yg nir lain menjadi galat satu pelaku pendidikan wajib siap melayani kebutuhan pendidikan galat satunya mendidik murid menggunakan keikhlasan. Sehingga pengajar akan selalu merasa bahagia & nir terbebani meskipun dikala & pikirannya dia sumbangkan demi pendidikan.

Namun yg paling dibutuhkan kini ini adalah pemikiran yg kokoh & sangat relevan menggunakan dilema pendidikan kepada Papua. Aika pemikiran ini sudah terdapat, solusi-solusi yg lain akan menggunakan sendirinya timbul. Apabila seluruh ini bisa terealisasi maka sistem pendidikan kepada Papua bisa melahirkan generasi-generasi yg unggul & berakhlak mulia & tentunya dilema-dilema terkait pendidikan kepada Papua bisa teratasi menggunakan baik.

Comments

Popular posts from this blog

Fungsi dan Manfaat Penilaian Autentik

Pengertian Penilaian Autentik
Terdapat dua istilah lain yang erat kaitannya dengan pengertian penilaian, yakni pengukuran dan evaluasi. Ketiga istilah tersebut sering kali dipergunakan secara bertukar pakai, sehingga penggunaannya sering menimbulkan kekacauan pengertian. Pengukuran adalah proses menerapkan alat ukur terhadap sesuatu objek, bisa barang ataupun gejala menurut aturan-aturan tertentu. Pengukuran (measurement)  dalam pendidikan menggunakan alat ukur berupa tes ataupun nontes.  Pengertian dan Karakteristik Penilaian Autentik Penilaian Autentik merupakan salah satu pilar dalam pembelajaran kontekstual. Johnson (2002:165) mengemukakan bahwa penilaian autentik memberikan kesempatan bagi siswa untuk menunjukkan apa yang telah mereka pelajari selama proses belajar mengajar, penilaian autentik adalah suatu penilaian belajar yang merujuk pada situasi atau konteks "dunia nyata", yang memerlukan berbagai macam pendekatan untuk memecahkan masalah yang memberikan kemungkinan …

PENDIDIKAN INDONESIA, TUJUAN DAN UNSUR BELAJAR

Unsur-unsur belajar adalah faktor-faktor yang menjadi indikator keberlangsungan proses belajar. Setiap ahli pendidikan sesuai dengan aliran teori belajar yang dianutnya memberikan aksentuasi sendiri tentang hal-hal apa yang penting dipahami dan dilakukan agar belajar benar-benar belajar. Cronbach sebagai penganut aliIan 
behaviorisme (1954:49-50) menyatakan dalam Sukmadinata (2004:157) adanya tujuh unsur utama dalam proses belajar, yang meliputi: 
Tujuan. Belajar dimulai karena adanya suatu tujuan yang ingin dicapai. Tujuan ini muncul karena adanya sesuatu kebutuhan. Perbuatan belajar atau pengalaman belajar akan efektif bila diarahkan kepada tujuan yang jelas dan bermakna bagi individu. 
Kesiapan. Agar mampu melaksanakan perbuatan belajar dengan baik, anak perlu memiliki kesiapan, baik kesiapan fisik, psikis, maupun kesiapan yang berupa kematangan untuk melakukan sesuatu yang terkait dengan pengalaman belajar.

Situasi. Kegiatan belajar berlangsung dalam situasi belajar. Adapun yang …

FUNGSI DAN BAGIAN BAGIAN LAMBUNG

Bagian Lambung merupakan salah satu bagian dalam sistem pencernaan manusia. Di dalam lambung, makanan yang masuk akan dicerna menjadi bentuk bubur dan sebagian kecil akan diserap di lambung. Lambung manusia dapat menampung sekitar 1,5 liter makanan. Bentuk lambung menyerupai seperti kantong dan memiliki dinding yang tebal. Lambung dapat mengembang dan mengempis, tergantung pada ada atau tidaknya makanan yang masuk. 

Berikut adalah beberapa bagian-bagian lambung :  Kardiak – Kardiak adalah tempat pertama dari lambung, letaknya berada di bawah setelah kerongkongan. Tempat ini adalah tempat pertama masuknya makanan setelah dari kerongkongan. Kardiak merupakan bagian atas dari lambung. Fundus – Fundus merupakan bagian tengah dari lambung. Pada bagian ini makanan akan tersimpan selama kurang lebih 1 stick. Di dalam fundus, gas-gas akan terakumulasi ketika expositions pencernaan kimia terjadi di dalam lambung. Korpus – Korpus merupakan wilayah pusat dari organ lambung. Di bagian korpuslah ex…